Sate Rembiga : Kuliner Khas Lombok yang Begitu Menggoda



Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat memang sangat terkenal akan keindahan alamnya, mulai dari pantai-pantai yang cantik, Gili (pulau cilik) yang eksotik, hingga  Gunung Rinjani yang karismatik semuanya ada di Lombok. Tak heran jika banyak wisatawan domestik hingga wisatawan mancanegara yang datang ke Lombok untuk menikmati sejuta pesona nya. Selain itu Lombok juga kaya akan seni budaya nya, dan salah satu suku yang paling banyak di Lombok yaitu Suku Sasak. Suku yang satu ini mempunyai banyak seni dan budaya yang sangat luhur seperti Presean, Bau Nyale, Gendang Beleq dan masih banyak lagi.

Lombok ternyata tidak hanya kaya akan keindahan alam dan budaya nya saja, tetapi juga kaya akan kuliner nya, salah satu kuliner yang cukup legendaris di Lombok yaitu Sate Rembiga. Dan aku sangat penasaran dengan sate khas Lombok yang satu ini. Karena di sepanjang jalan di daerah Rembiga terdapat banyak warung yang menjajakan Sate Rembiga. Aku termasuk orang yang suka mencoba kuliner baru ketika berada di tempat yang baru saja aku singgahi, dan perjalanan selama 10 hari di Lombok tidak akan aku sia-siakan untuk menjelajahi aneka kuliner yang ada di Lombok. Setelah mencoba lezatnya kuliner khas Lombok yang juga sangat terkenal yaitu Ayam Taliwang dan Pelencing Kangkung, kini di hari terakhir aku berada di Lombok aku sempat kan untuk mencoba Sate Rembiga.

Sate Rembiga Ibu Sinnaseh yang Pertama di Lombok


Selama di Lombok aku beberapa kali melewati daerah Rembiga namun tidak pernah mampir sama sekali, dan untuk menyalurkan hasrat menikmati Sate Rembiga akhirnya aku mampir ke salah satu warung Sate Rembiga. Awalnya aku bingung mau pilih warung yang mana, karena memang banyak sekali warung sate rembiga yang berjejer-jejer di sepanjang jalan Rembiga. Dan daripada aku bingung, akhirnya aku tanya ke salah satu temanku yang ada di Lombok via whatsapp, "Mbak mana warung sate rembiga yang paling enak  dan  legendaris? Jawabnya: kalau Sate Rembiga semuanya enak, namun yang paling enak dan legendaris di Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh". Oke lah kalau begitu, dan aku pun langsung mencari papan nama Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh.

Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini merupakan pelopor Sate Rembiga yang ada di Kota Mataram, yang mana Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini mulai jualan sejak tahun 1988. Nama Sate Rembiga ini diambil karena letaknya berada di Desa Rembiga, sehingga sampai saat ini nama Rembiga tersohor hingga ke seluruh Nusantara. Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini buka setiap hari mulai pukul 09.00 pagi hingga pukul 22.00. Untuk reservasi bisa hubungi Whatsaap : 087864002782

Lokasi Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh


Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini terletak di Jalan Dr. Wahidin No. 11B Desa Rembiga Kecamatan Selaparang Kota Mataram Nusa Tenggara Barat. Letaknya dekat dengan Bandara Selaparang yang saat ini sudah tidak digunakan lagi. Tak berselang lama, aku pun sampai di Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ternyata tempat parkir sudah lumayan penuh mobil dan sepeda motor para pembeli.


Dari tempat parkir sudah tercium aroma sedap Sate Rembiga, karena proses pembakaran sate berada di depan warung dekat tempat parkir. Aku langsung memesan satu porsi Sate Rembiga, satu porsi lontong dan satu gelas es teh. Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini cukup besar, dan ketika aku masuk ternyata ada ruang-ruang yang terpisah, sepertinya dahulu ini adalah sebuah rumah tetapi sekarang dijadikan warung. Dan Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini kurang lebih bisa muat untuk 70-100 orang. Di bagian depan juga terdapat beberapa gazebo yang bisa digunakan untuk menunggu jika ingin dibawa pulang ataupun bisa digunakan untuk menikmati kelezatan Sate Rembiga.

Lezatnya Sate Rembiga Ibu Sinnaseh


Setelah beberapa menit berlalu, Sate Rembiga yang sudah aku  akhirnya datang juga. Aku pun sudah tak sabar untuk menyantapnya. Satu piring dengan isi Sate Rembiga 10 tusuk dan satu piring lontong dengan isi 5 biji sudah ada di hadapanku, awalnya aku cukup terkejut karena Sate Rembiga ini tidak ada memakai sambal kacang atau sambal kecap seperti sate pada umumnya, tetapi inilah yang menjadi ciri khas Sate Rembiga yaitu tidak memakai sambal kacang ataupun sambal kecap karena pada saat dibakar sudah ditaburi sambal.


Tekstur Sate Rembiga ini sangat lembut karena Sate Rembiga menggunakan daging sapi pilihan, yang mana sapi yang digunakan adalah sapi yang hidup liar di padang rumput sehingga dagingnya lebih manis dan serat nya lebih halus. Proses pembuatan Sate Rembiga ini juga cukup unik, daging sapi sebelum dibakar dicampur bumbu-bumbu khas seperti bawang putih, cabe merah, cabe rawit, kemiri, gula merah, garam dan terasi khas Lombok. Kemudian bumbu-bumbu tadi dicampur ke dalam wadah yang berisi potongan daging kemudian diaduk dan didiamkan selama 2 jam agar semua bumbu bisa meresap ke dalam daging, setelah itu daging sapi tersebut dibakar hingga masak dan siap disajikan.


Warna merah kecokelatan menjadi ciri khas Sate Rembiga, meskipun satu tusuk Sate Rembiga ini ukurannya agak kecil tidak seperti sate pada umumnya tetapi cita rasa Sate Rembiga ini sangat lezat sekali sehingga makan satu porsi saja pastinya akan kurang. Dan yang paling unik disini yaitu lontong nya, karena lontong disini bentuknya tidak lonjong tetapi berbentuk kerucut dan ukurannya juga kecil, jadi jika makan satu biji lontong disini pastinya tidak akan kenyang sehingga satu porsi lontong berisi 5 biji, dan aku pun habis 5 biji lontong.


Warung Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini tidak hanya menyediakan menu Sate Rembiga saja, tetapi ada menu lainnya seperti : Bebalung, Beberuk, Sate Pusut, Sate Hati dan Pelencing. Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini juga bisa dibungkus untuk oleh-oleh karena Sate Rembiga disini bisa bertahan selama 2 hari. Untuk satu porsi Sate Rembiga Ibu Sinnaseh dengan isi 10 tusuk harganya cukup terjangkau yaitu Rp. 25.000  dan satu porsi lontong dengan isi 5 biji harganya Rp. 5000. Akhirnya aku bisa menikmati kelezatan Sate Rembiga Ibu Sinnaseh dengan puas. Jadi jika kalian liburan ke Lombok jangan lupa untuk mencoba kelezatan Sate Rembiga Ibu Sinnaseh. 



35 Komentar

  1. Ahhh jadi kebayang lagi kelezatan sate rembiga, tapi kemarin aku beli bukan di sini. Manut aja diajak ke warung sate nya sama driver. Pengen ke Lombok lagi, karena kemarin aku belum ngincipi sate pusut ikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang sekali gak mampir kesini, padahal ini paling legendaris. Aku kemarin udah nyobain sate pusut ikan, rasanya enak banget. Next kalau je Lombok mampir yg ini bun

      Hapus
  2. Jadi pengin ke Lombok buat menikmati lezatnya sate rembiga ini secara langsung. Dari penampakannya sudah bikin ngiler saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung agendakan ke Lombok mas setelah situasi kondusif.

      Hapus
  3. Langsung ngeches saya lihat sate Rembiga ini, Mas hahaha.
    Unik seali ya, karena tidak pakai cocolan. itu karena saat dbakar satenya sudah diberi bumbu. Terus itu lihat bentuk lontongnya, saya dejau pernah lihat dan makan lontong itu di mana ya? Pernah dulu sering. Tapi saya lupa hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini sate nya unik banget, gak seperti sate di Jawa yang pakai sambal kacang atau sambal kecap.

      Hapus
  4. wah ini mah oke mas, harganya juga ga mahal banget. mantap dah ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuuus cobain kalo ke Lombok pasti ketagihan.

      Hapus
  5. Waww ternyata sate itu banyak banget ya jenisnya. Soalnya aku tahunya cuma sate padang ama sate madura. Baru tahu ada sate yang namanya sate rembiga. Jadi penasarannnnn ikh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia itu emang kaya banget kulinernya, tiap daerah aja punya sate khas masing-masing

      Hapus
  6. Berarti kalo ke Lombok belum sah kalo gak nyoba sate Rembiga Bu sinnasih ya mas Zein .o ya mas, sedia sate Rembiga ini daging apa aja ya yang tersedia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, pokoknya belum sah klo belum mampir ke sini, Sate Rembiga itu sate sapi tapi ada sate besut ikan juga di sini

      Hapus
  7. Ngiler abis liat foto satenya, penasaran ma rasanya. Pasti enak banget, apalagi banyak bumbunya begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget ini satenya, aku aja sampe ketagihan

      Hapus
  8. Iya nampaknya enak banget ya sate ini beda sama sate seperti biasanya, duhh semoga saya bisa ke Lombok dan mencicipi sate ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda banget ini sama sate yang lain, lebih meresap bumbunya.

      Hapus
  9. hwiiiiiih tampak enaaaak.. rada mirip sate maranggi ya. tapi udah ga pake sambel lagi ya. belum pernah coba dan kayanya memang belum pernah nemu selama di bandung. kayanya sih bakal ska. karena doyan banget masakan lombok. cuma taunya baru sebatas taliwang sama pelecing :)

    BalasHapus
  10. Dari fotonya sate rembiga ini sangat mengundang selera.
    apalagi bagi saya penggemar segala macam sate.
    Semoga dikasi rezeki janjalan ke lombok dan nyobain sate Rembiga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin, pokoknya kalau ke Lombok harus cobain Sate Rembiga.

      Hapus
  11. Ya ampun Kak, saya tuh penikmat sate, baca Sate Rembiga dari daging sapi yang dibiarkan merumput di luar langsung ngiler. Kalau ke Lombok mampir ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuuuus langsung mampir ke warungnya, jangan lupa dibungkus juga.

      Hapus
  12. wuah aku baru tau sate rembiga
    menarik ya, gak ada sambalnya
    sambalnya udah disatuin sama satenya
    kudu dicoba ini
    seenak apa satenya, hohoooooooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo buat sendiri aja mba hehe

      Hapus
    2. Pokoknya ini enak banget mbak, aku aja sampe ketagihan 😃😃

      Hapus
  13. Mungkin kebanyakan sate pada umumnya ya kak, tapi yang membedakan nya bumbu nya.
    Ngomong-ngomong soal sate, aku juga suka sate sambel kacangnya itu. Bikin nagih banget.
    Jadi penasaran gimana rasa sate rembiga khas lombok.
    Mungkin mesti ke lombok juga ya kak,agar sensasi makan sate rembiga nya makin mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong harus ke Lombok biar sensasinya lebih terasa, pokoknya enak banget ini mah

      Hapus
  14. Saking lezatnya, dulu aku hampir lupa sudah habis berapa tusuk..hiiks
    Kalau ke Lombok memang harus kulineran. Terutama pelecing kangkung. Pedesnya bisa bikin sampai berkeringat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haahaaa aku juga habis banyak banget, dan pelencing kangkung juga gak kalah lezatnya

      Hapus
  15. Waduh, lihat gambarnya aja saya auto ngeces loh. Sayangnya jauh harus ke Lombok, huhuhu. Kira-kira kalau di jawa timur ada gak ya sate rembiga ini? dan kira-kira kenapa kok dinamakan rembiga?

    BalasHapus
  16. Klo pesan pakai grab berapa ? he,.he..

    BalasHapus
  17. Enaaak.. akupun senang sekali akhirnya bisa mencicipi kelezatan sate khas Lombok ini. Daan...nagiih..haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi klo yg ini yg paling legendaris jadi paling mantaaap heeeheee

      Hapus
  18. Satenya enaaaak... apalagi dimaem malam-malam gini... di jalan bersama pasangan. Uwo-uwo...
    Saya jadi inngat kalau sudah lama sekali tidak ke Lombok, nih.

    BalasHapus
  19. Wah, Mas Zain sudah sampai Lombok aja, nih.
    Pas di Jepara, diceritain di blog, ngak ya?

    BalasHapus
  20. Kalau teringat Lombok, saya selalu teringat pada Pantai Kuta yang indah, bandara Selaparang yang pertama menyambut saya, atau perjalanan dari Jateng ke Lombok, naik trus

    BalasHapus