Ngebar Berkomunikasi : Camping Asyik dengan Konsep Nomadic


Menjalani aktivitas tanpa bisa bebas selama 6 bulan pasti rasanya sangat membosankan, apalagi hanya selalu berkutik di rumah tanpa bisa melihat dunia luar seperti biasanya bagiku itu merupakan siksaan yang sangat berat, namun tak bisa dipungkiri bahwa itu semua kita lakukan demi menjaga keamanan dan kesehatan kita semua di masa pandemi ini.

Aku pun sangat bahagia ketika mendengar bahwa pemerintah telah memperbolehkan aktivitas pariwisata bisa beroperasi kembali dengan catatan harus menerapkan protokol kesehatan, karena memang selama pandemi ini berlangsung  sektor pariwisata menjadi salah satu sektor yang terdampak paling parah karena semua tempat wisata ditutup total, sehingga banyak masyarakat yang menggantungkan nasibnya pada industri pariwisata harus memutar otak agar tetap bisa survive di masa pandemi.


Salah satu yang paling aku rindukan selama 6 bulan terakhir ini yaitu suasana alam yang sejuk, asri dan damai.  Karena berwisata di alam bebas bisa membuat fikiran kita menjadi lebih fresh dan tentunya juga bisa menghilangkan stress, salah satu kegiatan yang bisa kita lakukan di alam terbuka yaitu dengan  camping baik di gunung, hutan atau pun  pantai.

Namun kadang kita sempat berfikir, ketika camping pasti harus mempersiapkan perlengkapan camping yang komplit, mencari lokasi yang nyaman, hingga mempersiapkan logistik yang banyak. Pastinya semua itu bikin ribet dan membuat pusing, tapi tenang saja ferguso!! Saat ini kalian tak perlu ribet dan pusing lagi kalau mau camping, karena kalian bisa camping asyik dengan gaya unik bersama Ngebar Berkomunikasi. Hal ini sangat sesuai dengan tagline Ngebar “Pengen camping tapi males ribet? Ngebar aja”

Apa itu Ngebar Berkomunikasi?

Ngebar Berkomunikasi merupakan salah satu alternatif liburan seru dengan cara camping di alam terbuka sambil menikmati kopi atau pun teh bersama sahabat dan keluarga tanpa harus ribet memikirkan semua perlengkapan camping, jadi kita hanya cukup datang ke lokasi Ngebar tanpa perlu membawa peralatan camping yang banyak dan berat.

Ngebar ini baru saja terbentuk pada tahun 2020, adapun founder Ngebar Berkomunikasi yaitu Mas Teguh Pujianto, Adapun awal mulanya berdirinya Ngebar Berkomunikasi yaitu karena kegelisahan Mas Teguh dan kawan-kawan setiap week end hanya mendapatkan hiburan yang begitu-begitu saja seperti main ke mall, nonton bioskop lalu makan di cafe, yang mana hal itu tentunya sangat membosankan dan jika dihitung-hitung juga sangat boros.


Nah dari keresahan tersebut muncul lah ide untuk membuat sebuah kegiatan yang berbeda dengan biasanya setiap kali week end tiba dan tentunya out of the box, yaitu minum kopi dan teh di alam terbuka sambil menikmati nuansa alam yang sangat istimewa, maka terciptalah Ngebar yang artinya ngopi, ngeteh dan ngemah bareng (kemah bareng). Ngebar ini bukanlah camping biasa karena Ngebar memberikan fasilitas yang sangat luar biasa, mulai dari tenda, makanan dan minuman serta pelayanan yang sangat istimewa dibandingkan dengan camping pada umumnya.

Ngebar ini bisa dilakukan dimana saja karena konsep Ngebar yaitu “Nomadic Tourism”, jadi kita bisa camping dimana saja yang kita mau namun tetap mengutamakan keamanan tempat tersebut karena sebelum dijadikan lokasi Ngebar, tempat tersebut akan disurvei dulu oleh tim Ngebar, apakah tempatnya aman, aksesnya mudah, dan fasilitas penunjang lainnya tersedia seperti kamar mandi, toilet dan mushola. Karena salah satu tujuan Ngebar yaitu mengutamakan kenyamanan dalam camping.

The Beauty Of Pine Forest



Ngebar kali ini sangat berbeda dengan Ngebar sebelumnya bahkan kali ini bisa dibilang cukup istimewa karena tema Ngebar kali ini yaitu
“The Beauty of Pine Forest” yang dilaksanakan pada 8-9 Agustus 2020 di hutan pinus Kembang Langit, Kecamatan Blado Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Suasana yang sejuk dan asri karena dikelilingi pohon-pohon pinus yang indah membuat Ngebar kali ini sangat seru.

Hamparan pohon pinus yang yang sangat luas dan tertata rapi dengan udara sejuk khas pegunungan menjadikan Ngebar kali ini sangat asyik, karena kita bisa menyatu dengan alam dan menghirup udara segar. Kawasan hutan pinus Kembang Langit ini memang sangat cocok untuk dijadikan sebagai tempat camping, karena lokasinya yang luas dan akses yang cukup mudah, kurang lebih satu jam perjalanan dari pusat Kota Pekalongan dan Kota Batang. Menikmati suasana alam hutan pinus ini bisa mengobati rasa bosan kita selama 6 bulan berada di rumah.

Ngebar Tetap Mematuhi Protokol Kesehatan

Ngebar memang sangat mengutamakan keamanan dan kenyamanan para friendsbar, dan di masa pandemi ini Ngebar juga menerapkan protokol kesehatan agar para friendsbar bisa tetap aman. Protokpl kesehatan yang diterapkan diantaranya yaitu semua friendsbar harus memakai masker dan sebelum masuk ke area camping semua friendsbar harus di cek suhu tubuhnya kemudian juga sudah disediakan hand sanitizer agar tangan tetap bersih dari kuman. Selain itu jumlah peserta juga sangat terbatas supaya tidak menimbulkan kerumunan orang yang berlebihan.

Dari sini aku jadi merasa tak khawatir lagi  untuk ikut Ngebar karena sudah menerapkan protokol kesehatan sehingga bisa camping dengan aman dan nyaman. Ngebar bisa menjadi solusi buat kalian yang ingin camping sambil menikmati keindahan alam di masa pandemi ini tanpa harus menunggu pandemi berakhir.

Serunya Ngebar Bareng Blogger Pariwisata

Ngebar edisi kali ini cukup berbeda karena bersama dengan teman-teman blogger pariwisata dari berbagai daerah seperti dari Kota Semarang ada Mbak Ika Puspita, Dini Lintang, dan Mbak Nia sekeluarga, lalu ada Mas Manji dari Wonosobo, Ichun dari Demak dan yang paling jauh ada Mbak Ika Turis Sandal Jepit dari Jakarta.


Ternyata Ngebar itu seru banget dan salah satu keunggulan Ngebar yaitu sesampainya di tempat camping kita tak perlu capek-capek lagi mendirikan tenda, karena tenda yang akan kita gunakan camping sudah siap untuk digunakan.  Jadi kita bisa langsung menikmati kegiatan camping, apalagi sudah disediakan welcome drink dan cemilan tradisional, hal ini membuat friensbar seperti menjadi sultan karena semuanya serba instan dan istimewa.

Minuman yang disajikan sebagai welcome drink juga sangat unik yaitu minuman tradisional wedang gula asam dengan cemilan tradisional pedoyo (timun rebus lalu dicocol pakai sambal goreng). Sambil menunggu malam tiba kami pun bisa menikmati nuansa alam hutan pinus sambil bercanda ria bersama teman-teman dan kemudian istirahat sebentar di dalam tenda.                                   
                                
                   
                                  
                                  

Tenda yang akan kami gunakan ini tipe VIP jadi ukurannya lumayan besar sehingga bisa muat untuk enam orang, apalagi di dalam tenda sudah disediakan kasur  & slingbad sehingga tak perlu khawatir kedinginan dan tentunya bisa tidur dengan nyaman. Di dalam tenda juga sudah disediakan cemilan dan minuman serta ada colokon listrik, jadi kalian tak perlu khawatir lagi untuk charger smartphone dan kamera.

                                   
                                   
                                   
                                   

Tak terasa malam pun tiba, dan kami pun bersiap untuk makan malam, dan ada yang spesial pada  makan malam kali ini karena suasana nya terasa amat romantis, berada di tengah hutan pinus sambil menghirup udara malam yang segar, apalagi malam yang begitu hening ditambah lampu-lampu kecil yang menyinari malam menjadikan makan malam bersama Ngebar ini semakin istimewa. Kuliner untuk makan malam pun juga menggunakan kuliner tradisional khas Pekalongan yaitu nasi megono yang begitu lezat. 

                                 

                                  

Setelah makan malam dilanjutkan acara berikutnya yaitu sharing-sharing, sambil menikmati kopi dan coklat panas ala Berkomunikasi Coffe & Tea dan juga lezatnya barbeque serta hangatnya api unggun, canda tawa penuh keakraban sangat terasa pada malam itu, apalagi kebetulan ada beberapa teman dari kami yang belum kenal satu sama lain, hal ini bisa menjadikan sebagai ajang silaturrahim antara para blogger dan tim Ngebar.

                                   
                                   

Acara sharing-sharing ini dipandu oleh Mas Hans selaku manager dari Ngebar Berkomunikasi, Mas Hans juga menceritakan tentang perjalanan terbentuknya nGebar dan juga visi misi dari Ngebar itu sendiri. Diantaranya yaitu tentang mensyukuri alam Indonesia yang begitu indah yang tak dimiliki oleh negara lain, dan kita juga harus menjaganya agar tetap lestari. Dan salah satu yang diterapkan di Ngebar yaitu api unggun yang digunakan tidak langsung dinyalakan di tanah tetapi di tempat khusus, karena kalau dinyalakan di tanah, bekas api unggun akan mengotori hutan dan hal itu juga bisa memicu terjadinya kebakaran hutan.

                                  

Selain itu Ngebar juga sangat ramah lingkungan karena selama acara selalu meminimalisir penggunaan plastik dan  semua sampah yang dihasilkan selama Ngebar dikumpulkan dan dibawa pulang. Ternyata konsep ini sama dengan yang telah aku terapkan ketika setiap kali berwisata yaitu harus ramah lingkungan, dan aku pun sebagai seorang blogger terus mengkampanyekan agar semua orang sadar akan pentingnya peduli terhadap lingkungan.

Saking serunya menikmati kuliner dan juga kehangatan api unggun pada malam itu sampai tak terasa kalau waktu sudah menunjukkan pukul 23.00, dan acara api unggun pun diakhiri karena besok harinya masih ada beberapa kegiatan yang tak kalah seru sehingga teman-teman kembali ke tenda masing-masing untuk istirahat.

                                  
                                 
                                  

Pagi pun tiba dan kami pun bisa menyaksikan sunrise meskipun tidak begitu jelas, dan yang paling spesial bangun tidur langsung disambut dengan minuman hangat dan juga sandwich morning yang lezat tanpa harus sibuk memasak dulu, duh dalam hatiku berkata “nikmat mana lagi yang kau dustakan”. Kami pun menikmati minuman tradisional wedang secang dan sandwich sambil melanjutkan obrolan tadi malam yang sangat seru untuk dibahas.

                                  

Setelah itu tak lupa kita juga diajak olahraga pagi agar badan tetap sehat dan bugar, nah olahraga yang kami lakukan yaitu pemanasan dulu lalu dilanjutkan tracking mengelilingi hutan pinus yang begitu indah. Segarnya udara pagi khas pegunungan membuat hati dan fikiran menjadi semakin fresh, tak lupa kami juga main ke sungai kecil sebentar untuk merasakan segarnya air sungai dengan aliran yang tak begitu deras namun airnya sangat jernih dan segar.


Setelah puas bermain di sungai kami pun kembali ke tenda karena ternyata masih ada sarapan pagi yang sudah siap untuk disantap, dan menu sarapan kali ini yaitu nasi goreng ala Ngebar. Sepertinya Ngebar kali ini isinya selalu makan-makan, bercanda dan rebahan. Tapi jujur kalau sebelumnya aku belum pernah merasakan camping yang seasyik Ngebar.

Nah jika kalian juga ingin merasakan serunya dan asyiknya Ngebar, kalian bisa cek di www.berkomunikasi.com dan instagram @ngebar_berkomunikasi atau bisa hubungi 082313316620 atau 085292088878.

 


5 Komentar

  1. aw kece abis kangen ngecamp aku ah hm

    BalasHapus
  2. Kemarin ga bisa ikut, karena masih di bekasi. Ternyata acaranya cukup seru yaa, banyak yang ikut dan benar-benar menawarkan camping dengan cara yang berbeda.

    Di masa seperti ini, memang sangat perlu menjaga kesehatan dan imunitas. Salah satu cara yang bisa dipakai ya jalan-jalan menikmati alam. Tentu saja dengan protokol kesehatan, pakai masker, dan ga beramai-ramai.

    Selalu suka dengan kegiatan camping seperti ini, karena dengan kegiatan ini kita bisa mengenal lebih dekat orang lain dan mendapatkan pengalaman baru. Semoga acara ngebar selanjutnya bisa berjalan dengan baik dan ramai.

    BalasHapus
  3. Itu sarapannya roti ya, zain? Bukan megono ya? Hehe

    Jadi kangen main ke sikembang lagi. Udaranya sejuk segar. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sarapan roti, klo megono menu makan malam, iya sejuk banget udaranya

      Hapus