Serunya Berwisata di Agrowisata Kebun Teh Pagilaran Kabupaten Batang

 

Kabupaten Batang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang menyimpan banyak destinasi wisata alam yang sangat luar biasa, karena Kabupaten Batang ini mempunyai kawasan pantai dan kawasan pegunungan, sehingga sangat lengkap sekali wisata alam yang ada di Kabupaten Batang ini, selain itu Kabupaten Batang juga kaya akan wisata kuliner, wisata budaya dan wisata buatan.

Salah satu destinasi wisata unggulan yang ada di Kabupaten Batang yaitu Agrowisata Kebun Teh Pagilaran. Berada di lereng Gunung Prau membuat kawasan Agrowisata Kebun Teh Pagilaran ini mempunyai udara yang sangat sejuk dan juga mempunyai keindahan alam yang sangat luar biasa. Kali ini aku mau mengajak kalian untuk menjelajahi keindahan Agrowisata Kebun Teh Pagilaran Kabupaten Batang bersama rombongan Jateng On The Spot 2021.

Akses Menuju Agrowisata Teh Pagilaran

Untuk menuju ke lokasi Agrowista Kebun Teh Pagilaran ini tidak begitu sulit meskipun lokasinya lumayan jauh dari pusat kota. Karena akses jalan menuju ke sini sudah bagus. Jika kalian dari arah barat (Jakarata) kalian bisa lewat jalan tol kemudian keluar di exit tol Kandeman Batang, setelah itu ambil arah alun-alun Batang dan menuju ke selatan lalu ikuti terus papan petunjuk.

Sedangkan jika kalian dari arah timur (Semarang & Surabaya) kalian juga bisa lewat jalan tol kemudian keluar di exit tol Kandeman Batang, atau juga bisa keluar di exit tol Weleri Kendal lalu bisa dilanjutkan melewati jalan pantura sampai Terminal Banyuputih, setelah itu belok kiri atau ambil arah ke selatan dan ikuti terus papan petunjuk sampai ke lokasi. Jika ingin ke sini sangat direkomendasikan untuk menggunakan sepeda motor ataupun mobil dengan ukuran kecil karena jalannya cukup sempit dan berkelok-kelok.

Sejarah Agrowisata Kebun Teh Pagilaran

Agrowisata Kebun Teh Pagilaran ini mempunyai cerita sejarah yang cukup panjang, karena usianya sudah 100 tahun lebih. Perjalanan Agrowisata Kebun Teh Pagilaran ini dimulai sejak tahun 1840 yang mana seorang warga Belanda bernama E. Blink membuka tanah di daerah Pagilaran kemudian ditanami kopi  dan kina, namun sayangnya hasilnya kurang bagus sehingga diganti dengan tanaman teh dan ternyata hasilnya sangat bagus karena tanah di daerah Pagilaran sangat cocok untuk budidaya teh.

Lalu pada tahun 1890  terjadi kebakaran besar di pabrik the Pagilaran, yang mana membuat produksi terhenti dan terbengkalai, infrastruktur pun ikut rusak kala itu. Kemudian pada tahun 1920, Inggris  membeli pabrik dalam kondisi rusak, selanjutnya infrastrukturnya  dibangun dan difungsikan lagi. Salah satu infrastruktur unik, yang dibangun Inggris kala itu ialah kereta gantung untuk mengangkut teh dari bukit-bukit langsung ke pabrik. Inggris juga mengganti beberapa mesin produksi, salah satunya membuat mesin pembangkit listrik tenaga air, yang masih ada wujudnya sampai sekarang.

Setelah itu saat tentara Jepang menjajah Indonesia, kebun teh Pagilaran direbut oleh Jepang namun dialihkan fungsinya tidak sebagai kebun teh lagi. Dan pada tahun 1945 saat Jepang dibom atom oleh Amerika mereka meninggalkan Indonesia dan pabrik teh Pagilaran kembali di memperbaiki pabrik teh yang terbengkalai. Dan pada tahun 1964, lewat Menteri Pertanian Indonesia kala itu M Toyib, Pagilaran diserahkan untuk dirawat oleh Fakultas Pertanian UGM, melalui Prof Yuso. Pada 2008, Pagilaran pun jadi pengekspor teh kedua terbesar dari Indonesia hingga kini. Sejak Oktober 2016, Pagilaran resmi dikelola oleh UGM secara penuh, sebagai Hak Guna Usaha lahan Perhutani

Indahnya Panorama Kebun Teh Pagilaran

Kebun Teh Pagilaran mempunyai pesona yang sangat luar biasa, yang mana luasnya sekitar 1.130 hektar. Panorama alam yang sangat indah membuat kawasan Pagilaran ini menjadi salah satu wisata unggulan di Kabupaten Batang. Udara yang sejuk karena berada di lereng Gunung Prau dengan ketinggian sekitar 1000 – 1.500 mdpl dengan suhu udara mulai dari 15-20 derajat celcius pastinya membuat betah para wisawan karena sangat cocok untuk bersantai ataupun untuk self healing.

Sejauh mata memandang pasti kita tidak akan pernah bosan melihat keindahan alam di Pagilaran ini karena mata kita akan dimanjakan oleh hamparan pohon-pohon teh yang hijau dan sangat luas, yang mana inilah yang menjadi magnet bagi para wisatawan baik lokal maupun mancanegara. Untuk mengelilingi kebun teh Pagilaran ini kita juga bisa menyewa mobil wisata dengan tarif Rp. 20.000 /orang dengan durasi selama 2 jam dan minimal 10 orang.

Di waktu pagi hingga siang di kebun teh Pagilaran ini kita juga akan melihat aktivitas ibu-ibu yang sedang memetik teh. Bagi para fotografer, moment ini adalah moment yang sangat baik untuk megambil gambar.

Pabrik Teh Pagilaran

Setelah puas mengelilingi kebun teh, kita juga bisa melihat langsung proses pembuatan teh di Agrowisata Pagilaran ini, yang mana pabrik di sini juga merupakan peninggalan Kolonial Belanda yang beroperasi sejak tahun, hingga saat ini pabrik teh Pagilaran ini bangunannya masih seperti dahulu dengan corak kas bangunan Belanda.

Pabrik teh Pagilaran ini memproduksi berbagai macam jenis teh seperti teh hitam ortodoks, teh hijau, dan teh spesial. Produk teh di  sini memang kwalitasnya premium dan setiap tahunnya bisa menghasilkan 8.000 ton yang mana 80 % produknya diekspor ke berbagai negara seperti Malaysia, Jepang, India, Inggris, Polandia, Rusia, Amerika Serikat, Kenya dan kawasan Timur Tengah.

Di pabrik teh Pagilaran ini kita bisa melihat langsung proses produksi teh mulai dari daun teh habis dipetik hingga sudah siap diseduh. Prosesnya pun lumayan panjang mulai dari pelayuan, oksidasi dan masih banyak lagi.

Camping Ground & Taman Bermain


Agrowisata Kebun Teh Pagilaran ini merupakan tempat wisata yang sangat komplit sekali, karena tak hanya pemandangannya yang indah serta terdapat wisata edukasi juga, tetapi di sini juga terdapat tempat untuk bersantai dan bermain-main. Area camping ground dan taman bermain ini letaknya di sebelah timur masjid At Taqwa Pagilaran, terdapat banyak wahana permainan seperti danau keci, flyng fox, perahu bebek, jembatan gantung dan juga banyak spot selfi yang sangat menarik yang bisa membuat foto-foto kalian semakin cantik.

Fasilitas di Agrowisata Kebun Teh Pagilaran

Fasilitas di Agrowisata Kebun The Pagilaran ini sangat lengkap sekali, sehingga bisa digunakan untuk berbagai acara, seperti acara meeting kantor, outing class, out bond, character building, gathering komunitas hingga wedding party. Diantara fasilitas yang tersedia di sini yaitu, mobil angkutan keliling, aula, masjid, penginapan, tempat out bond, dan masih banyak lagi.

Pastinya akan seru sekali jika kita berwisata ke Agrowisata Kebun Teh Pagilaran bersama keluarga ataupun sahabat dan rekan kerja. Karena banyak pengalaman menarik yang akan kita dapatkan selam berwisata di sini.

“Ayo berwisata ke Agrowisata Kebun Teh Pagilaran Kabupaten Batang Jawa Tengah”

 

5 Komentar

  1. Paling suka main ke kebun teh. Pemandangan yang semua serba hijau, pohon teh yang membentuk permadani dengan lorong-lorong yang membentuk pola. Sungguh menyejukan jiwa. Apa lagi agrowisata di kabupaten Batang ini juga ada pabrik tehnya, jadi deh nambah pengetahuan tentang teh

    BalasHapus
  2. Bisa masuk bucket list ku untuk ngajak keluarga ke Kebun Teh Pagilarang, apalagi kalau mudik suka ngelewatin daerah Batang.

    BalasHapus
  3. Mashaa Allah betah banget liat kebun teh, taman bermain dan lain lain komplit pokoknya ya liburan di Pagilaran belum eprnah kesana hehe

    BalasHapus
  4. Melihat proses dari teh lalu bisa kita nikmati dengan santai di rumah itu memang bikin amazing yaa.. Bagaimana kita harus benar-benar menghargai hasil racikan para petani teh.

    Seru sekali jalan-jalan ke Kebun Teh Pagilaran.

    BalasHapus
  5. Jadi pengen main ke kebun teh Pagilaran, Zain pemandangannya indah dan udaranya sejuk nggak menyangka Batang juga punya daerah pegunungan lho..

    BalasHapus