Serabi Ngampin Ambarawa : Kuliner Tradisional Penggerak Ekonomi Desa


Siang itu panas matahari lumayan terik, dan angin berhembus sepoi-sepoi seakan membiusku sehingga aku tak bisa membuka mata. Rasa ngantuk menemaniku dalam perjalanan pulang menggunakan sepeda motor dari Magelang ke Semarang. Sesampainya di daerah Ngampin Kecamatan Ambarawa Kabupaten Semarang Provinsi Jawa Tengah, rasa ngantuk ini sudah tak bisa dilawan. Akhirnya aku putuskan untuk berhenti dan istirahat sebentar, berharap rasa ngantuk ini hilang dan bisa melanjutkan perjalanan pulang. 


Biasanya setiap perjalanan menggunakan sepeda motor aku lebih memilih untuk istirahat di masjid atau pun SPBU, tetapi kali ini aku melihat deretan warung-warung sederhana semi permanen yang berjualan Serabi Ngampin yang juga ada tempat untuk istirahat, maka aku putuskan untuk berhenti sebentar sembari menunggu rasa ngantuk ini hilang. Aku pun langsung menepikan sepeda motorku ke salah satu warung Serabi Ngampin. Senyum ramah ibu penjual Serabi Ngampin menyambutku dengan hangat, “Monggo pinarak mas” tutur Ibu penjual Serabi Ngampin sambil menunjukkan tempat duduk kepadaku.

Ibu penjual : Dima’em mriki nopo dibungkus mas? (Dimakan sini apa dibungkus mas?)
Aku : Dima’em mriki mawon bu. (Dimakan sini saja bu)
Ibu penjual : Diparingi tape ketan nopo mboten ? (Dikasih tape ketan tidak mas?)
Aku : Diparingi mawon bu.(Dikasih saja bu)

Itulah percakapan kami setelah aku duduk di warung Serabi Ngampin, tak lama kemudian ibu penjual Serabi Ngampin langsung membuatkan satu porsi Serabi Ngampin untukku. Sambil menunggu serabi matang aku sedikit mengajak ngobrol ibu penjual Serabi Ngampin tentang asal-usul Serabi Ngampin hingga berapa pendapatan setiap harinya. Saking asyiknya ngobrol tak terasa Serabi Ngampin pesananku sudah siap untuk dinikmati.

Sejarah Serabi Ngampin
                                        

Masyarakat Desa Ngampin ini awalnya hanya berjualan serabi setiap bulan Sya’ban atau satu bulan sebelum menjelang Bulan Suci Ramadhan, tradisi ini sudah ada secara turun temurun dari nenek moyang. Konon setiap Bulan Sya’ban biasanya mulai tanggal 15 Sya’ban banyak penjual Serabi Ngampin di sepanjang jalan, mitosnya kalau yang membeli Serabi Ngmapin ini akan dimudahkan jodoh nya sehingga banyak para jomblo baik bujangan ataupun perawan yang membeli Serabi Ngampin.

Tradisi ini terus dilestarikan oleh warga Ngampin karena tradisi ini merupakan warisan dari nenek moyang, dan kebetulan setiap tahunnya selalu ramai pembeli dari berbagai daerah. Karena Serabi Ngampin sangat terkenal dan banyak pembeli akhirnya banyak masyarakat Ngampin yang berjualan setiap hari.

Keunikan Serabi Ngampin


Serabi Ngampin Ambarawa ini memang sangat unik dan beda dari serabi pada umumnya. Serabi Ngampin ini terbuat dari beras ketan, ukurannya yang kecil dan mungil membuat Serabi Ngampin ini beda dari serabi yang lain, ditambah kuah santan, gula aren cair dan daun pandan membuat Serabi Ngampin ini terasa lezat, gurih dan aroma pandan yang wangi sekali.

Selain itu Serabi Ngampin ini juga sangat istimewa karena  disajikan dalam keadaan hangat serta ada pilihan tambahan tape ketan jika pengunjung menginginkannya, tetapi menurutku memang lebih enak ditambah tape ketan yang manis agak asam sehingga  membuat Serabi Ngampin ini lezatnya tiada duanya. Semua bahan baku untuk membuat Serabi Ngampin ini menggunakan bahan-bahan alami dan tentunya tanpa bahan pengawet sehingga sangat aman untuk kesehatan.


Ukuran Serabi Ngampin yang kecil membuat tak cukup jika menikmati satu biji saja, dan satu porsi Serabi Ngampin ini isinya 5 biji, saking lezatnya pasti kalian tidak akan cukup jika hanya menikmati satu porsi saja. Proses produksi Serabi Ngampin ini juga masih menggunakan alat-alat tradisional seperti tungku dan kayu bakar, dan dari sinilah yang membuat Serabi Ngamping ini mempunyai cita rasa tradisional yang sangat khas, rasa gurih dan manis berpadu jadi satu dalam semangkuk Serabi Ngampin.


Untuk harga Serabi Ngampin ini satu biji Rp.1000 dan satu porsi berisi 5 biji harganya Rp. 5000. Jika ditambah tape ketan harganya menjadi Rp. 7000. Menurutku ini sangat murah sekali untuk satu porsi Serabi Ketan yang sangat lezat sekali, kita juga bisa membeli untuk dibawa pulang namun pastinya sampai rumah sudah tidak hangat dan tentunya lebih nikmat jika dimakan langsung di warung Serabi Ngampin.

Serabi Ngampin Penggerak Ekonomi Desa


Masyarakat Ngampin ini dahulu kebanyakan bekerja sebagai petani, berkebun dan berternak. Namun setelah Serabi Ngampin ramai dikenal orang dan untuk kedepan prospeknya sangat bagus, akhirnya banyak masyarakat Ngampin yang berualan serabi setiap hari, kemudian banyak ibu-ibu yang beralih profesi sebagai penjual Serabi Ngampin. Memang mayoritas para penjual Serabi Ngampin ini adalah ibu-ibu karena mereka ingin membantu perekonomian keluarga.


Puluhan warung sederhana Serabi Ngampin yang berjejer di pinggir sepanjang jalan raya Ngampin ini merupakan warung milik warga Ngampin, dan saat ini para penjual Serabi Ngampin ini juga ikut dalam kelompok usaha sehingga para penjual Serabi Ngampin ini bisa saling kompak dan saling mendukung.

Menurut ibu penjual Serabi Ngampin yang aku beli, mereka setiap hari berjualan mulai pukul 08.00 – 17.00 wib. Dan mereka bisa mendapatkan penghasilan sehari minimal RP. 50000. Dan ini menjadi penghasilan tambahan bagi ibu-ibu penjual Serabi Ngampin. Biasanya setiap akhir pekan dan hari libur pembeli Serabi Ngampin ini semakin ramai dan pendapatan pun semakin bertambah.


Buat kalian yang melewati jalan raya Semarang-Yogyakarta tepatnya di Desa Ngampin Kecamatan Ambarawa Kabupaten Semarang Provinsi Jawa Tengah, kalian bisa mampir ke deretan warung Serabi Ngampin dan mencoba kelezatannya, pasti kalian akan ketagihan dan tentunya kalian juga sudah membantu melestarikan kuliner tradisional Serabi Ngampin dan juga membantu meningkatkan perekonomian ibu-ibu penjual Serabi Ngampin sehingga mereka bisa hidup sejahtera.



































8 Komentar

  1. aku sering singgah kalau sedang dalam perjalanan melewati ambarawa. Rasa serabi ngampin cukup unik. Apalagi dimasak menggunakan kayu bakar dan tungku.

    benar sekali jika serabi ngampin ikut menggerakkan roda perekonomian masyarakat desa.
    Berharap keadaan segera membaik agar banyak orang melewati jalan Semarang-magelang dan singgah untuk mencicipi serabi ngampin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang serabi ngampin ini unik banget. Dan semoga situasi segera aman dan baik biar banyak yg berkunjung ke warung serabi ngampin

      Hapus
  2. Ya Allah udah lamaaa banget ga ke Ambarawa... tahun ini semoga bisa mampir kesana, pengen nyoba serabi ngampinnya. Maturnuwun infonya Kak Zaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Kak. Semoga situasi bisa segera normal kembali biar kakak bisa main ke Ambarawa dan mencoba kelezatan serabi ngampin.

      Hapus
  3. Aku ngiler liat soerabinya. Kok mirip ya dengan Soerabi yang pernah ku makan di Solo, ada kuah gula arennya. Slurrrpp ngiler.

    Salam,
    Ogie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeheee kalau ini ukurannya lebih kecil dan kamu harus nyobain kak biar tahu perbedaannya sama serabi solo.

      Hapus
  4. Serabi Ngampin, mirip bikang ya teksturnya. Kalau dimakan dengan kuah santan jadi mbayangin petulo, Mas��. Selain ketan, misalnya ditambah kacang goreng enak kayake Mas. Ada sensasi renyahnya

    Harganya murah lho itu, seporsi 5 ribu. Berarti penjual serabi Ngampin ini bukanya waktu tertentu ya. Kalau nggak Sya'ban gak ada yang jualan. Duh, kapan yo lewat Ambarawa.. Bar maem serabi, dolan nang museum��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dulu mbak, klo sekarang udah buka tiap hari mulai pukul 08.00-17.00

      Hapus